main

Daily LifeGameHiburanPsikologiUncategorized

Cerita Tentang PUBG dan Kehidupan

January 27, 2019 — by dewaputuam0

9fc0a20d-38ca-4c27-8628-73475cc7c252_PUBGMobile_5-960x640.jpg
PUBG Sanhok (Sumber: bgr.in )

Tulisan ini saya buat sebagai jawaban atas request teman saya yang menginginkan tulisan terkait PUBG dan teman lainnya request tentang Kehidupan #haseek. Kedua topik tersebut tampaknya kurang begitu nyambung ya, tetapi cukup menarik jika kita coba hubung hubungkan hehehe. Saya kurang begitu yakin kengemengan saya dapat tertahan dalam postingan ini, jadi sekedar mengingatkan buat teman teman pembaca, jangan terlalu percaya dengan tulisan saya kali ini karena tidak semuanya benar namun cukup fair juga kan kalau saya bilang tulisan ini tidak semuanya juga salah #sip. Mulai ke topik,

Sekilas Tentang PUBG [Mobile]

Permainan PUBG mobile merupakan permaianan game dalam perangkat mobile (ios dan android) yang karya Tencent Games. Pada dasarnya ini merupakan sebuah game battle royal dimana 100 pemain tanpa senjata diterjunkan pada suatu wilayah yang luas, saling sikut cepat2an cari senjata dan perlengkapan kemudian baku tembak untuk menjadi satu satunya yang dapat bertahan hidup hingga akhir (sesederhana itu sudah). Dalam permainan ini kita bisa memilih pertandingan solo, duo atau squad, tapi biasanya lebih seru squad, karena kita bisa bacot bacotan (melepas semua emosi) sama teman atau malah dibacotin satu tim, konyol2an atau pun bisa juga serius membentuk strategi agar bisa bertahan sampai akhir.

Dalam tulisan ini tentunya saya tidak akan memberikan trik trik agar bisa dapat chicken dinner (istilah untuk solo, duo atau squad yang berhasil bertahan hingga akhir). Saya tidak memberikan hal hal itu karena sudah banyak orang diluar sana yang menuliskan entah itu dalam bentuk blog ataupun vlog. Oleh karena itu kali ini saya mencoba untuk sedikit bercerita tentang apa apa saja trik bermain dalam PUBG yang mungkin saja bermanfaat di dunia nyata.

Belajar Hidup dari Game PUBG

Ada beberapa aspek dalam permainan PUBG mobile yang dapat kita jadikan pelajaran yang cukup menarik dan bagi saya cukup sesuai diterapkan dalam hidup kita. Mungkin terdengar berlebihan, namun menurut saya kita bisa belajar dari mana saja, ya termasuk dari sebuah game yang tentunya tidak serta merta dapat kita terapkan secara bodoh, cukup ambil intinya saja.

  • Dimulai dari Terjun Bebas : Permainan ini dimulai dari terjun bebas dan sebenarnya strategi sudah harus mulai disusun apakah kita akan memainkan tipe permainan yang offensive yang barbar atau ingin permainan yang tenang dan cenderung defensive? Penentuan strategi inilah yang kemudian menentukan dimana dan kapan kita akan terjun. Keraguan sedikit saja dan tidak adanya strategi yang jelas akan mengantarkan kita keawal permainan lagi dengan lebih cepat (terlalu dini mati dan masuk lobby hehehe). Begitu juga dengan hidup, sebelum masuk ke suatu stage, kita perlu dengan cepat menentuakan tipe peran yang akan kita mainkan, ingin menjadi seseorang yang offensive dan terus memberikan tindakan tindakan yang menjadi triger lainnya atau ingin memainkan peran yang pasif dan hanya merespon aksi aksi dari pihak lain. Sama seperti permainan, terlambat kita menentukan tipe permainan kita, terlambat kita terjun maka terlambat ula kita akan melakukan aksi ataupun respon. Keterlambatan disini tentunya tidak hanya memberikan dampak se-cere masuk lobi, namun bisa lebih dari itu. Diluar dari itu semua, ada satu poin sangat penting yakni kata “Terjun”, ntah itu hasilnya seperti apa, namun dengan kita terjun kesempatan akan selalu terbuka.
  • Melooting Apa yang Ada : Setelah kita terjun di lokasi yang kita kehenaki, yah meskipun terkadang kita perlu terjun di tempat lain karena keterlambatan kita atau faktor-faktor lain, satu kegiatan yang harus kita lakukan sesegera mungkin ajadalh “Looting” mungut barang barang yang ada apapun itu tapi paling penting adalah barang barang yang kita perlukan untuk menyerang dan bertahan baik itu senjata, ataupun pelindung. Sama seperti hidup, ketika kita terjun maka kitapun harus mengambil hal hal dasar apapun yang sekiranya akan kita perlukan dalam permainan, tak perlu memilah milah, (ambil semua dahulu) ketika dirasa sudah mencukupi kebutuhan dasar barulah kita boleh mulai memilah milah dan mencari apa yang kita inginkan. Dalam melooting pun kita tidak boleh terlena dan terdiam terlalu lama di suatu dan kita harus terus bergerak ke lokasi lokasi lainnya untuk memaksimalkan pendapatan kita. Poin pentingnya adalah kita harus ambil apapun yang kita butuhkan terlebih dahulu baru ambil yang kita inginkan.
  • Menyerang, Bertahan atau Kabur : Jika kita selamat dari fase looting me looting saatnya kita mulai memainkan peran kita. Kita memiliki cara tersendiri dalam bermain, ada yang terang terangan menyerang, ada yang sembunyi sembunyi menyerang, ada yang sembuyi sembunyi sembunyi aja, ada pula yang tunggu di serang dahulu namun (saya biasanya memilih kabur hehehe). Apapun yang kita lakukan ntah itu menyerang, bertahan ataupun kabur harus didasari dengan pertimbangan yang matang baik posisi, waktu dan situasi yang ada. Kita boleh barbar, tapi bodoh jangan lah. Sekali kali tak papa si untuk seru seruan hehehe. Poin pentingnya apa yaaa,.. saya juga tidak sebegitu paham dalam hal ini karena setiap orang punya seninya sendiri. Tapi dari beberapa trik yang saya baca dan coba ada satu yang perlu kita lakukan yaitu “Bergerak”. Ya, kita harus terus bergerak (bukan gerak gerakan tidak perlu) tetapi gerak yang pasti ntah itu bergerak untuk segera menyerang, bergerak ke batu/dinding untuk bertahan atau bergerak dengan cepat untuk kabur. Yang jelas kita harus selalu bergerak, karena yang berubah tidak hanya kita dan lawan kita namun lingkuman pun senan tiasa bergerak, yang tidak bergerak tentu akan mati konyol. Dalam hidup kadang kita menemukan halangan, hambatan atau bahkan tantangan. Kita boleh saja bediam diri sejenak, namun ingatlah kita harus terus bergerak untuk mencapai apa yang kita inginkan, gerakan disini tidak melulu lurus ke titik tujuan, karena sekali lagi saya tentunya mengingat bahwa kita punya cara masing masing yang dalam hal ini cara kita bergerak menuju tujuan yang kita inginkan.
  • Jangan Terlalu Serius, Ini Hanya sebuah Game : Saya rasa ini suatu farasa yang tepat dan menjadi penutup yang cakep untuk tulisan ini. Kita boleh serius menentukan strategi, kita boleh serius menentukan langkah dan tindakan, kita juga boleh serius dalam terus berjalannnya kita. Namun,… ada satu hal yang harus selalu kita ingat “Jangan Terlalu Serius lah,… Ini Hanya Sebuah Game. Terkadang kita kesal karena dikecewakan oleh tindakan rekan satu tim tak jarang pula kita kecewa oleh tindakan konyol sendiri atau sedikit penyesalan karena kita tidak melakukan sesuatu yang seharusnya kita lakukan. Namun apapun itu kita juga perlu ingat “Ini hanya sebuah game” Nikmati lah setiap momennnya. Yah, saya akui terkadang hidup memang tidak sesederhana dan sebercanda itu, Frase “Ingat ini hanya sebuah game” yang saya maksud disini bukan sekedar pada menyepelekan tentang hal hal yang kita lakukan. Frase ini lebih dari itu kawan :). Frase ini tentang kesadaran akan diri kita tentang apa yang sedang kita lakukan dan hadapi sebenarnya. Kita harus sadar apa yang sebenarnya sedang kita lakukan dan seperti apa dampaknya baik untuk diri kita maupun orang lain kedepannya. Dengan memahami apa yang sedang kita lakukan dan dampaknya, setidaknya kita dapat memebrikan respon yang wajar dan cukup (tidak kurang dan tidak berlebihan) sehingga energi kita cukup untuk mengantipasi game berikutnya :).

Mungkin cukup sekian saja hal hal yang pelu saya tuliskan kali ini mengingat jumlah kata dalam postingan ini sudah melampaui 1000 kata yang mungkin sudah membosankan bagi beberapa dari kalian. Silahkan looting apa apa saja yang baik dalam tulisan ini dan lupakan saja apa apa yang tidak penting. Salam hangat dari saya.

Dewa Putu AM

BukuDaily LifePsikologiUncategorized

Kenalan Sama Diri Sendiri

January 15, 2019 — by dewaputuam4

fc70650b208d0812fca26853e99c1409-960x640.png

Saya baru tersadar, selama ini kita terlalu sibuk mengenal orang lain hingga kita lupa untuk berkenalan pada diri kita sendiri.

Keinginan saya untuk membuat tulisan ini terihlami dari buku yang saya sedang saya baca beberapa hari ini yaitu buku “Better than Before” karya Gretchen Rubin. Sejauh yang saya baca (saya belum selesai baca hehehe) Ada satu konsep yang baru saya ketahui dan menurut saya cukup menarik dari buku ini yaitu tentang konsep Empat Tendensi Manusia yang ada pada bab Mengenal Diri Sendiri. Pada tulisan ini saya akan mencoba sedikit mengulas hal tersebut, karena menurut saya ini penting agar setidaknya kita sadar “Meskipun kita sama, tetapi kita cukup berbeda untuk disamakan”. AGak jelimet ya bahasa saya, intinya si kita sebagai mausia punya keunikan masing masing termasuk tendensi kita (kecenderungan) kita untuk merespons sebuah ekspektasi.

Kenali dulu Diri Sendiri Sebelum Mengenal yang Lain ?

Mengenali diri sendiri, menurut saya sama pentingnya atau jika boleh ekstrim saya rasa bahkan jauh lebih penting dari mengenal orang orang disekitar kita. Hal itu cukup masuk akal karena bagaimana kita bisa dengan yakin mampu mengenal orang lain bila dengan diri kita sendiripun kita tidak kenal. Kenal yang saya maksud disini bukan hanya terbatas pada nama namun lebih jauh lagi. Kenal yang saya maksud juga bukanlah kenal secara fisik, yang seolah olah kita hanyalah seonggok daging dengan aliran adarah didalamnya saya ingin lebih jauh lagi. Kenal yang saya maksud disini bukan pula kenal sifat sifat yang teramalkan dalam Astrologi, Shio atau apapun itu.

Another Me (Sumber: graffitiprints.com)

Siapa kita sebenarnya? siapa yang memikirkan untuk membuat tulisan ini, siapa pula yang memerintahkan jari jemari saya untuk menyatakan apa yang dipikirannya kedalam bentuk tulisan di blog ini. Dan siapa sang kesadaran ini yang saat ini dengan bingungnya bertanya melalui tulisan ini.

Saya baru sampai pada pertanyaan yang berkutat pada keingintahuan saya tentan “siapa kah saya ini” sudah cukup membingungkan, belum lagi pertanyaan seperti apa saya sebenarnya dan juga belum pada pertanya apa yang sebenarnya saya inginkan dalam sesuatu yang di sebut “hidup” ini. Nah,.. saya semakin bingung kan. -_____-
Kenapa pertanyaan pertanyaan ditulisan ini menjadi semakin rumit ya, padahal rencana awal tulisan saya hanya ingin membahas tentang konsep empat tendensi yang ditawarkan oleh Gretchen Rubin. Mungkin pertanyaan pertanyaan tadi tidak dapat saya jawab disini atau lebih tepatnya tidak begitu penting (untuk kalian) jika saya tuliskan disini karena saya yakin jika kalian tanayakan hal tersebut pada diri kalian sendiri akan menghasilkan jawaban yang berbeda beda pula.

Untuk Sementara, Kenali Diri Sendiri seperti Orang Lain

Mungkin kalian bingung kenapa saya menuliskan sub judul “Untuk Sementara, Kenali Dirimu Seperti Orang Lain”. Saya secara sengaja memberikan judul seperti itu karena iseng belaka. Menurut saya konsep pengenalan diri sendiri yang di tawarkan buku-buku, video, tentunya termasuk tulisan ini itu dari orang lain, yang untuk sementara bukan lah suatu yang salah bila kita gunakan untuk mengenali diri kita sendiri. Yah meskipun bukan suatu yang 100% benar juga sih, tapi tetap ada gunanya lah ya, dan menurut saya konsep yang diberikan Gretchen Rubin cukup menarik.

Ini konsep pembagian manusia menjadi empat kelompok berdasarkan tendensinya atau dengan kata lain kecenderungan orang dalam merespon ekspektasi. Saat menetukan dan melakukan sesuatu sesuatu, kita biasanya akan menetapkan sebuah ekspektasi untuk diri kita sendiri. Ada dua jenis ekspektasi berdasarkan sumbernya yaitu ekspektasi eksternal (mematuhi aturan aturan, harapan dan kepercayaan orang lain) dan ekspektasi internal seperti (resolusi, keinginan keinginan pribadi kita untuk lebih sehat, untuk lebih lebih lebih lainnya) Secara sadar ataupun tidak sadar, secara bersamaan kita mendapatkan keda jenis ekspektasi itu di semua kegiatan kita. Menurut Gretchen Rubin, setidaknya ada 4 kombinasi respon yang akan diberikan kita pada kedua tipe ekspektasi tersebut, 1 kombinasi respon tersebut dilambangkan sebagai satu Tendensi. Jadi setidaknya ada 4 Tendensi Bawaan manusia untuk merespon ekspektasi. Keempat Tendensi tersebut antara lain Upholder, Questioner, Obliger dan Rebel. Secara sederhana ke empat tendensi tersebut dapat diringkas melalui gambar diagram dibawah ini.

Empat Tendensi Gretchen Rubin (SUmber Gambar:The Four Tendencies Quiz)

Saya akan menjelaskan satu persatu ciri keempat tendensi tersebut menurut Gretchen Rubin agar seidaknya kita bisa memahami bahwa kita sebenarnya memiliki perbedaan kecenderungan satu sama lain, sukur sukur bia digunakan teman teman untuk mengefektifkan kampanye kampanye yang biasanya sih beberapa bulan ini bakal banyak tu juru kampanye dadakan yang berseliweran di facebook dengan segala rupa tingkah lucunya hehehe. Oke saya mulai penjelasan terkait 4 tendensi:

Upholder

Bagi Uphoalder Kedisiplinan adalah kebebasan. Si pecinta kedisiplinan ini merespon ekspektasi internal dan eksternal dengan senang hati. Dari mulai bangun tidur mereka sudah berpikir “Apa tugas dan Jadwal yang harus dikerjakan hari ini?”. Upholder biasanya orang yang dapat sangat diandalkan oleh orang lain dan juga tentunya diri mereka sendiri. Akan tetapi terkadang akan terlihat berlebihan karena mereka terlalu kaku terhadap peraturan bahkan untuk peraturan peraturan tak tertulis yang tidak begitu penting, kalau saya melihatnya seperti penjilat sih hehehe ternyata mereka bukan penjilat ya dan mereka memang memiliki kebiasaan unik seperti itu. Kekurangan dari upholder akan tampak bila ia dihadapkan pada ekspektasi yang tidak jelas atau tidak ada aturan yang jelas.

Questioner

Tipe orang yang memiliki tendensi ini merupakan orang yang sangat kritis. Mereka akan menanyakan semua jenis ekspektasi baik internal maupun eksternal. Mereka hanya akan merespon jika mereka dapat menyimpulkan bahwa ekspektasi tersebut masuk akal. Mereka biasanya bangun pagi dan bertanya ” Apa yang perlu sya kerjakan dan kenapa?”. Ketika tidak ada jawaban apa dan kenapanya mereka tidur lagi #eh. Questioner termotivasi oleh alasan yang masuk akal, atau setidaknya apa yang mereka percayaisebagai alasan yang masuk akal. Kekurangan Questioner jika begitu akaut dapat menderita Analysis Paralysis yakni memikirkan sesuatu secara berulang ulang tanpa menemukan solusi jadi agak terkesan plin-plan hehehe sepertinya saya kenal orang yang seperti ini tapi yasudahlah lanjut ke berikutnya

Obliger

Obliger merupakan tipe orang dengan tendensi untuk dapat memenuhi ekspektasi eksternal namun merasa kesulitan untuk memenuhi ekspektasi internal. Sekilas orang orang ini yang biasanya suka berkorban atau malah dikorbankan. Obliger sangat baik dalam mewujudkan keinginan dan tenggang waktu dari pihak luar, mereka berusaha sangat keras untuk memenuhi tanggung jawab mereka, namun sayangnya mereka kesulitan untuk memotivasi diri sendiri untuk memenuhi ekspektasi mereka sehingga terkadang kehidupan mereka terbengkalai dan terus dikorbankan karena takut mengecewakan orang lain. Beban atas ekspektasidari pihak luar seringkali membuat obliger rentan terhadap kelelahan. Hal ini karena mereka sulit untuk mengatakan “tidak” pada orang lain.

Rebel

Kelompok rebel merupakan kelompok orang yang menentang semua ekspektasi baik internal maupun eksternal. Mereka memilih untuk bertindak berdasarkan pilihan kebebasan. Rebel akan bangun tidur dan berpikir “Apa yang ingin saya lakukan hari ini?”. Rebel bekerja untuk mencapai tujuan mereka sendiri, selagi mereka menolak untuk melakukan apa yang seharusnya mereka lakukan. Aset terbaik rebel yang bermanfaat besar bagi komunitas yang di huni golongan lain adalah “suara mereka yang biasanya sangat berbeda dengan orang kebanyakan.” Terkadang perbedaan perbedaan yang rebel ciptakan justru dapat menyelamatkan komunitas tersebut. Atau malah menjerumuskan hehehe. Sisi negar=ti seorang Rebel yang sering membuat frustasi orang disekitarnya adalah mereka tidak dapat diminta atau disuruh melakukan apapun tidak peduli saat itu orang mengandalkannya, ada peraturan dan lewajiban, asal mereka tidak ingin maka mereka tidak melakukan.

Ada suatu trik untuk meminta bantuan atau meminta seorang rebel melakukan sesuatu. Kita dapat memanfaatkan sifat alaminya untuk membangkang dengan meminta anatu mengatakan sesuatu yang sebaliknya. Rebel tidak suka diperintah atau disuruh, untuk meminta sesuatu pada rebel cukup dengan memberikan informsi yang dapat berguna bagi mereka untuk membuat keputusan, menunjuk masalahnya sebagai pertanyaan yang bisa mereka jawab sendiri dan biarkan mereka memutuskan dan bertindak tanpa ada yang menyaksikan.

Meski menyukai kebebasan dan menolak adanya hirarki dan peraturan, ada sebuah fakta yang cukup mengejutkan. Kita mungkin akan sering menemukan orang orang rebel justru tertarik pada institusi yang banyak peraturan seperti militer. Mungkin rebel juga membutuhkan batasan untuk dapat tunduk, berkembang dan memberontak. Rebel akan merasa gelisah bila tidak ada aturan yang bisa dilanggar hehehe.

Tendensi orang memang tidak pure salah satu dari empat tendensi itu namun lebih sering ditemukan merupakan kombinasi 2 atau lebih dari keempat tendensi tersebut. Namun biasanya akan ada satu tendensi yang lebih dominan. Yah meskipun menurut saya dengan mengetahui tendensi kita sebenarnya apa itu belumlah cukup untuk mengenal jauh diri kita sendiri. Namun setidaknya ada sedikit lah pencerahan tentang seperti apa kecenderungan kita, untuk hal lainnya kita bisa cari dari berbagai sumber bacaan seperti tentunya buku buku keagamaan (yang bagi saya merupakan manual book tentang kita). Hal ini tentunya tida saya bahas disini hehehe. eh ada kemungkinan akan saya bahas di posting selanjutnya ding

Saya kira sekian saja post sata pada hari ini soalnya sudah terlalu panjang dan akan sangat menjemukan bila saya lanjutkan.

Salam

Dewa Putu A

Keterangan Tambahan:
Feature Image di depan adalah lkarya dari Firestar97 di link ini gambar Surreal yang bagus ya hehehe

BencanaPsikologiUncategorized

Bencana, Manusia dan Makna

September 16, 2018 — by dewaputuam0

2018_08_15_51527_1534319686._large-960x640.jpg

Senyum Lombok
Masih Ada senyum (Sumber: Facebook BNPB, foto by oleh Mas Accu )

BIAR BAGAIMANAPUN KITA TAK PERNAH LUPA BAHWA KITA MANUSIA

Belum lama ini kita ditunjukan  bahwa kita bukanlah siapa siapa, kita kecil dan kita rapuh dihadapan alam. Alam yang selama ini dengan pongah dan sadisnya kita eksploitasi tanpa henti. Dalam peradaban dunia kita yang kian maju dan manjakan oleh tekhnologi informasi, ketidaktahuan seperti sudah lama punah dan digantikan oleh perasaan mengetahui dan memahami segala hal. Kita lupa menyisakan ruang untuk ketidaktahuan kita. Sayangnya ketidaktahuan itu terkadang tidak disertai oleh keingintahuan atau mungkin kita sendiri yang mengabaikan pengetahuan yang sebenarnya sudah lama ada disekitar kita, dan akhir dari semua itu kita membayar mahal baik dengan materi dan yang paling terasa adalah nyawa yang menghilang.

Meskipun terkadang kita lupa untuk menyisakan ruang untuk ketidak tahuan kita, dan bila mau jujur banyak sekali hal penting yang tanpa sadar kita lupakan. Namun dari kejadian ini saya menyadari satu hal, ada satu hal yang sepertinya kita tidak pernah lupa.

Setidaknya, Kita tidak pernah lupa bahwa kita adalah manusia. Meskipun sebagai manusia kita bukanlah siapa siapa, kita kecil dan kita rapuh, namun biarlah, Pada kenyataannya banyak hal positif yang kita miliki dan dapatkan selama hidup berdampingan dengan orang lain. (digubah salsah satu kalimat dari T William & Carrin 2018 dalam buku berjudu Nol)

jejak kita di dunia maya sesaat setelah terjadi bencana

Kita tidak pernah lupa bahwa sejatinya kita adalah manusia. Bila sebelumnya saya menyalahkan peradaban kita yang kian maju dan dimanjakan tekhnologi informasi, saat ini saya justru memang harus mengakui bahwa salah satu bukti bahwa kita belum melupakan eksistensi kita sebagai manusia dapat dilihat dengan relatif mudah melalui kebiasaan kita meninggalkan jejak digital. Mungkin kita bisa memoles sedemikian rupa jejak-jejak yang kita tinggalkan di media sosial agar selalu terlihat baik dan mungkin kita tidak dapat memungkiri pula terkadang banyak kebohongan ditebar disana. Semua itu karena kita merasa diawasi dan dilihat oleh keluarga, kawan ataupun kenalan kita. Namun dalam situasi dan kondisi tertentu dimana kita merasa tidak terlihat, kebenaran tentang kita sebenarnya terungkap dengan bebas. Hal inilah yang mengantarkan kita pada suatu premis “Jejak pencarian kita di dunia maya dapat menggambarkan bagaimana kita sebenarnya”. lalu bagaimana kita bila dilihat dari jejak digital yang kita tinggalkan sesaat setelah terjadi bencana besar di NTB?

Sebuah riset kecil kecilan pun coba saya lakukan untuk gambaran gambaran tentang apa yang paling banyak kita cari sesaat setelah bencana terjadi, yang dalam hal ini kita ambil contoh Bencana Gempa 7SR di NTB  yang terjadi pada Tanggal 5 Agustus 2018.

  • Sesaat setelah kejadian, kata kunci terkait Gempa Lombok, Gempa NTB dan Gempa Bali yang paling populer dicari melalui mesin pencarian google adalah informasi terkait lokasi kejadian gempa terbaru.
  • Dalam rentang waktu 4 jam setelah kejadian, kata kunci populer pun bergeser dari sebelumnya terkait lokasi bencana menjadi potensi bencana susulan (gempa dan tsunami) dan tentunya kata kunci terkait Korban bencana mulai populer.
  • Keesokan harinya, setelah informasi sudah mulai membanjiri stasiun stasiun televisi dan media laiinya, terjadi lagi pergeseran kata kunci populer yakni dari bencana susulan dan korban menjadi Korban bencana dan Donasi untuk penyaluran bantuan.

Menariknya, terjadi pergeseran popularitas katakunci sesaat setelah kejadian, 4 jam setelah kejadian dan keesokan hari setelah berita mulai tersebar melalui berbagai media. Masarakat yang didominasi oleh masyarakat yang merasakan gempa awalnya memastikan lokasi gempa dan memastikan tidak adanya bencana susulan pada sesaat setelah kejadian. Hal ini terlihat dari katakunci lokasi gempa terbaru dan prediksi gempa susulan yang berada di puncak penelusuran.

Setelah 4 jam berlalu, dan memastikan tidak adanya tsunami, masyarakat mulai mencari informasi terkait korban. Keingintahuan masyarakat terkait jumlah korban akibat gempa yang mereka rasakan (untuk masyarakat dekat lokasi) dan mereka dapatkan informasinya dari media media lain mulai meningkat pada jam jam ini. Akibatnya , meskipun kata kunci gempa susulan masih menjadi pemuncak kepopuleran dalam pencarian google, kata kunci terkait korban mulai merangkak naik.

Hal yang paling menarik justru terjadi keesokan hari setelah berita terkait bencana sudah tersebar secara masif. Muncul salah satu kata kunci yang menyadarkan dan meyakinkan saya bahwa kita tidak pernah lupa satu sifat paling murni kita yang membedakan dengan makhluk makhluk lain. Sifat itu adalah Kepedulian. Sebenarnya hanya inilah kata kunci yang ingin saya sampaikan pada posting saya kali ini. Saat melihat kata kunci ini saya merasa bahwa meskipun banyak sekali hal negatif yang kita temui selama ini dan membuat pesimis, ternyata masih ada kepedulian. Meskipun sebagai manusia kita bukanlah siapa siapa, kita kecil dan kita rapuh, namun biarlah, Pada kenyataannya banyak hal positif yang kita miliki dan dapatkan selama hidup berdampingan dengan orang lain. Tampaknya frase ini masih relvan ditengah banyak hal negatif ego masing masing kita yang sepertinya memang perlu kita akui bersama.

bencana, manusia dan makna

Bencana, Manusia dan makna hidup sebagai manusia tidak dapat kita pisahkan. Mungkin egois, namun realistis bahwa suatu kejadian kita anggap bencana bilamana sudah mengganggu penghidupan dan kehidupan kita sebagai manusia. Bilamana suatu peristiwa tidak signifikan mengganggu hidup maupun kehidupan manusia maka sulit bagi kita mengaggap peristiwa tersebut sebagai suatu bencana. Namun bila peristiwa tersebut berdampak negatif terhadap hidup dan kehidupan kita sebagai manusia maka kita sepakat hal tersebut merupakan bencana, sekecil apapun itu. Olehkarena itu setiap kali terjadi bencana kita selalu mengkaitkan pada dampaknya kepada Diri kita sebagai suatu individu yang ingin diri dan keluarganya dalam kodisi aman dan kemudian baru dampaknya pada orang lain baik berupa korban maupun kerugian kerugian lainnya.

Definisi bencana yang demikian pun tertuang dalam  Undang-undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana yang mendefinisikan Bencana sebagai peristiwa atau rangkaian peristiwa yang mengancam dan mengganggu kehidupan dan penghidupan masyarakat yang disebabkan, baik oleh faktor alam dan/atau faktor nonalam maupun faktor manusia sehingga mengakibatkan timbulnya korban jiwa manusia, kerusakan lingkungan, kerugian harta benda, dan dampak psikologis.

Di Indonesia kita mengenal berbagai bencana, dan hampir setiap jengkal wilayah di Indonesia memiliki karakter bencana dan jenis bencanya yang terkadang sangat unik dan tidak dimiliki oleh daerah lain. Begitu banyaknya jenis bencana yang ada di Indonesia menjadikan Negri kita ini layak memiliki sebutan sebagai Supermarket Bencana. Bila kita kaitkan kembali dengan kejadian bencana Gempa bumi di NTB yang terjadi baru baru ini tentu Bencana NTB “hanyalah satu” dari sekian bencana yang terjadi di Indonesia yang notabennya merupakan supermarket bencana. Pertanyaan yang kemudian muncul adalah apakah dengan Indonesia yang merupakan supermarket bencana dengan kejadian bencana bencana hampir setiap hari terjadi menjadikan Bencana NTB merupakan hal yang biasa?

Bukan, bukan itu poin pentingnya, Bencana NTB memang berdampak besar tidak hanya pada masyarakat sekitar, Bencana ini merupakan salah satu bencana terbesar dalam 5 tahun terakhir baik dari kerugian materi dan yang paling terlihat dan terasa adalah jumlah korban jiwa yang besar berdasarkan data Pos Pendamping Nasional BNPB untuk bencana Gempa NTB perbaharuan 15 September 2018, total korban meninggal dunia saat ini telah mencapai 564 jiwa dan jumlah itu tentu bukanlah jumlah yang sedikit. Bencana NTB merupakan salah satu penderitaan terbesar yang menimpa bangsa kita. Kita tidak perlu menghindari dan menulak kesedihan yang ada itu, Kita tidak perlu malu untuk menangis dalam kesedihan, karena air mata merupakan saksi dari keberanian manusia yang paling besar, yakni keberanian untuk menderita (Victor E Frankl).

Perhatian utama manusia bukan untuk mencari kesenangan atau menghindari kesedihan, tetapi menemukan makna dalam hidupnya. (Victor E Frankl)

Kita tidak boleh lupa bahwa makna hidup kita sebagai manusia bahkan bisa ditemukan dalam sebuah penderitaan. Mungkin apa yang sudah terjadi memang sudah tidak bisa kita harapkan berubah. Korban yang telah pergi pun sudah tidak akan dapat kita harapkan kembali. Pada saat saat itu, kita menjadi saksi  adanya potensi manusia yang unik yang mungkin tidak pernah kita sadari sebelumnya dalam bentuknya yang terbaik, yang bisa mengubah tragedi menjadi kemenangan, mengubah kemalangan menjadi keberhasilan. Dari tragedi Gempa di NTB kita dapat melihat masih sangat banyaknya orang orang yang peduli.

Hidup bersama Gempa (Sumber: Indonesia Uinspire)

Kepedulian mereka mereka wujudkan dalam berbagai cara, Sebagai sukarelawan yang tanpa kenal lelah menyalurkan semua yang ada pada dirinya baik pikiran maupun tenaga untuk membantu, Para dermawan yang memberikan sebagian dari hartanya untuk meringankan penderitaan saudara saudara yang menjadi korban dan masih banyak lagi bentuk kepedulian yang baik terlihat maupun tidak dengan sukarela mereka berikan untuk NTB. Dan kita juga menyaksikan begitu tangguhnya masyarakat NTB yang kini mulai berbenah dan membangun kembali. Bukan hal yang berlebihan jika kita sebut masyarakat NTB merupakan masyarakat yang tangguh. Kita dan NTB hidup bersama gempa sudah berkali kali kita kita menghadapi gempa besar begitu juga dengan Lombok yang sudah berkali kali pula mengalami gempa kuat Namun Lombok dan kita menunjukan ketangguhannya untuk terus dan terus bangkit. Lebih baik dan terus lebih baik lagi dan semakin tangguh, mungkin sesaat lalu kita lupa, namun kita kan tetap bangkit dan membangun ketangguhan pada level selanjutnya. Menuju NTB yang tangguh bencana, Menuju Indonesia Sadar Bencana #NTBBANGUNKEMBALI

Saya sadari ketidak akan mampuan saya dalam menggambarkan bahkan sedikit saja tentang begitu luar biasanya makna yang diberikan trageni ini pada Masyarakat NTB dan juga bagi kita semua. Ada makna tersebar dalam tragedi ini,

  • Pentingnya kita mengenal dan memahami lingkungan kita,
  • Masih adanya kepedulian
  • Kekuatan masyarakat NTB
  • Dan beribu makna lain yang tidak mungkin bisa sebutkan satu persatu menjadikan Gempa NTB begitu membekas.

Tragedi Gempa NTB dan Bencana secara umum mengajarkan kita bahwa bencana bukan hanya tentang amarah alam pada manusia, bukan hanya kerusakan yang dilakukan alam karena kita yang selama ini dengan arogan memperlakukan alam dengan seenaknya, tetapi yang terpenting dari semua itu adalah tentang sebuah makna, tentang kita sebagai manusia,

Akhir kata ijinkan saya untuk mengucapkan terimakasih dan penghargaan sebesar besarnya kepada semua pihak yang selama ini terlibat dalam penanggulangan bencana Gempa NTB, semoga NTB akan bangkit seperti sedia kala bahkan jauh lebih baik lagi dari sebelumnya.

Salam,

Dewa Putu AM,

Sumber:
BNPB, 2018, Data Informasi Bencana Indonesia (link)
Pospenas BNPB untuk Gempa NTB, (link)

BukuHiburanPsikologi

Makna Hidup dan Logoterapi

May 27, 2018 — by dewaputuam0

Child_survivors_of_Auschwitz-960x689.jpeg

Ahli Logoterapi, Viktor E. Frankl
Sosok Viktor E. Frankl, Ahli Logoterapi sekaligus Penulis Buku “Man’s search for Meaning” (Sumber IEET)

Makna adalah sebuah hal penting dalam kehidupan. Seseorang dapat menghalalkan segala cara untuk memperjuangkan makna  hidup yang ia pilih. Untuk sebuah makna, hal ekstrim seperti tindakan persekusi bahkan terorisme sekalipun terkadang menjadi logis untuk dilakukan.  Ide menarik terkait makna hidup pernah diutarakan oleh seorang korban selamat dari pembantaian di Kamp Auschwitz. Ia adalah seorang survivor sekaligus ahli logoterapi dari Austria, Viktor E. Frankl penulis  buku yang berjudul Man’s search for Meaning. Dalam buku tersebut Frankl memberikan suatu sudut pandang yang menarik dan sederhana tentang makna kehidupan.

mencari Makna hidup

Pengalaman mengerikan Frankl dalam Kamp Pengkonsentrasian Auschwitz menguatkan kembali gagasan besarnyanya tentang Hidup. Bagi Frankl, hidup bukanlah upaya mencari kepuasan, bukan pula upaya mengejar kekuasaan. Hidup adalah sebuah upaya pencarian makna. Tugas terbesar manusia adalah mencari makna dalam hidupnya dan tentu kemudian merelaisasikannya.

PsikologiSains Populer

Kata yang bernama “Pendidikan”

May 2, 2018 — by dewaputuam0

ki-hajar-dewantara-960x504.jpg

Bapak Pendidikan Indonesia
Ki Hajar Dewantara sumber (bp blogspot)

hari pendidikan nasional 2 mei

Hari Pendidikan Nasional kita rayakan setiap Tanggal 02 Mei yang ditetapkan sejak tahun 1959 melalui surat keputusan Presiden RI No. 305 tahun 1959. Hari Pendidikan Nasional merupakan sebuah hari yang didedikasikan untuk mengenang jasa Bapak Pendidikan Indonesia yakni Ki Hajar Dewantara karena kiprah dan jasa beliau dalam mendirikan dan mengembangkan Sekolah Taman Siswa pada tahun 1922. Ki Hajar Dewantara dilahirkan di Yogyakarta pada 2 Mei 1889. Beliau dilahirkan dengan nama Raden Mas Soewardi Soeryaningrat, sebagai salah satu keluarga dalam lingkungan Keraton Yogyakarta. Nama Ki Hajar Dewantara baru disematkan pada beliau pada saat beliau berumur 40 tahun. Selain Sekolah Taman Siswanya, Ki Hajar Dewantara juga terkenal dengan suatu semboyan[/drop_cap]

Ing Ngarsa Sung Tulada, Ing Madya Mangun Karsa, Tut Wuri Handayani”. – Ki Hajar Dewantara-

Jika kita artikan secara bebas, semboyan itu kurang lebih berarti “Dari depan memberikan teladan, Dari tengah memberikan prakarsa atau ide, Dan dari belakang memberi dorongan dan arahan”. Semboyan ini mengambarkan kepada kita secara jelas prioritas apa yang harus diemban seseorang pada setiap “fase posisi” mereka. Saya lebih nyaman menuliskan sebagai “fase posisi” dibandingkan “posisi” dikarenakan semboyan ini bukanlah  suatu semboyan yang dapat diambil dan diterapkan secara sebagian melainkan harus keseluruhan.

Semboyan sang Maestro Pendidikan kini

Sayangnya, semboyan sang maestro pendidikan, Ki Hajar Dewantara tersebut kini hanya bersisa sebagai “Tut Wuri  handayani saja yang berarti dari belakang memberi dorongan dan arahan #saja. Sedangkan prioritas pada fase posisi lainnya baik saat diatas maupun ditengah sudah jarang sekali kita (atau setidaknya saya) lihat diterapkan dalam keseharian baik oleh Guru, Atasan, atau bahkan diri kita sendiri baik secara sengaja maupun tidak sengaja.