main

BencanaDaily LifeUncategorized

Mereka Datang Tiba-Tiba dan Kemudian Pergi Meninggalkan Luka

February 11, 2019 — by dewaputuam2

Ini bukan kisah cinta untuk di nikmati. Ini juga bukan kisah nestapa untuk diratapi. Ini hanya sebuah kisah lalu, kini dan mungkin hingga esok akan terajut dan berlanjut. Ini sebuah kisah tentang getaran yang selalu ada di sekitar kita yang datang tiba tiba kemudian pergi meninggalkan luka. Yah ia memang datang tiba tiba dan dan hanya sebentar ia bertahan dan terkadang menjadikan beberapa detik seakan memanjang menjadi ribuan tahun. Saat ia datang waktu terasa sangat panjang. Saat ia datang, tak hanya hati yang bergetar, bangunan bangunan pun ikut bergetar. Hati dan bangunan yang tak mampu menahan semua getarannya akan runtuh, hilang dan kemudian ahh sudahlah saya sudah tidak ada ide lagi untuk melanjutkan kata kata ini.

Mereka yang Masih Menghantui

Mungkin terbaca sebagai paragraf pembuka yang super berlebihan ya #hahaha. Jujur saya bingung dari mana harus memulai tulisan ini. Intinya si pada tulisan saya kali ini saya ingin berbagi tentang pengalaman dan juga kesan kesan saya pada saat menangani bencana Gempa. Saya memilih topik ini karena ssssst saya tidak tahu agaknya masi sedikit berasa gempa semalam, meski g separno-an beberapa bulan lalu, tapi masi ada sedikit traumatik berupa tiba tiba halu kena gempa padahal tidak ada. Tidak jarang pula saya lirik-lirik tembok dan melihat ada retak atau tidak untuk memastikan bahwa saya sedang berada di tempat aman jikalau sewaktu waktu gempa terjadi.

Kejadian gempa terasa lebih sering terjadi pada tahun belakangan ini, pada tahun 2018 saja kita dikejutkan oleh kejadian kejadian gempa yang sangat dahsyat dan membuat ribuan nyawa menghilang. Untuk memberikan sedikit gambaran, saya sertakan peta interaktif kejadian gempa besar dengan magnitud >5 yang terjadi selama tahun 2018-2019. Dalam peta tersebut kalian bisa zoom in dan zoom out untuk melihat lebih detail dan untuk keterangan symbolnya dapat dilihat dengan menekan simbol “>>” di pojok kiri atas peta interaktif yang saya buat di bawah ini. Untuk melihat informasi lebih detil terkait tanggal dan magnitude gempa kalian dapat menekan titik titik merah tersebut. Berasa tukang jual peta ya,.. #hehehe. Vintagenya berasa banget ya di peta ini #jualanlagi.

Oia, dalam tulisan ini mungkin ada baiknya saya ikut meneruskan suatu ide atau agak lebih tepat bila kita sebut sebagai kritikan untuk beberapa orang yang meyakini bahwa gempa itu dapat membunuh manusia. Kritikan datang dari seorang Seismolog Imperial College London yang menyatakan bahwa “Earthquake don’t kill people, buildings do” . Pernyataan ini saya rasa cukup masuk akal dan ada benarnya karena dari yang selama ini saya lihat, para korban, tidak meninggal karena diguncang gempa, namun kebanyakan dari mereka tertimpa oleh bangunan. Dan untuk kasus yang terjadi di Palu kemarin, kita juga patut belajar, bahwa ada kalanya tuhan pun berkehendak lain, dalam bangunan yang sudah kuat pun dalam kasus ini tanah dapat menelannya (saya tidak tahu kata kata yang tepat untuk menggambarkan kondisi disana). Jika sudah seperti ini cara terbaiknya adalah hindari tempat tempat seperti itu, tempat tempat dekat patahan dengan permukan air yang dangkal.

Kebodohan dan Ketidakpedulian Bisa Berharga Sangat Mahal

Kembali kepermasalahan bangunan, saya seringkali melihat kualitas bangunan bangunan yang dibangun dalam beberapa tahun belakangan kualitasnya cukup mengkhawatirkan. Jika sebelumnya saya kesulitan menancapkan paku di tembok rumah saya di Lampung, beberapa rumah terkadang temboknya mudah dikelupas bahkan dengan sendok makan sekalipun. Tidak ada gempa atau angin, beberapa rumah yang baru dibuat juga terkadang terlihat jelas retakan retakan ini beberapa kali saya lihat saat saya berkunjung ke kosan-kosan teman saya dulu di Bogor (lama sekali,… hahaha) yang notabennya dibangun di area bekas sawah. Yah seperti kita ketahui bahwa sawah itu biasa di bangun di wilayah yang permukaan airnya dangkal sehingga mudah digenangi oleh air. Apa jadinya bila wilayah tersebut merasakan guncangan yang besar. Meski kita tetap saja tidak tahu mana yang pasti, tapi bukan hal yang buruk bila kita sudah memperkecil kemungkinan terjadinya.

Agar tidak kembali terluka oleh “Mereka yang datang tiba tiba” itu, Kita perlulah lebih kritis dalam menentukan lokasi dan lebih serius dalam membangun bangunan. Tentunya itu demi kebaikan kita, keluarga kita dan orang disekeliling kita, jangan sampai kita membayar sangat mahal untuk kebodohan dan ketidak pedulian kita dalam menentukan dimana kita akan tinggal.

(Dewa Putu AM, 2019)

Akhir kata saya ucapkan cepat beli sekarang juga karena hari senin harga naikkk,.. #krik

Sekian tulisan alakadarnya dari saya (untuk memenuhi tuntutan untuk lebih produktf menulis di tahun 2019) akhir kata terimakasih atas perhatiannya membaca bualan bualan saya, jika ada yang baik silahkan di simpan jika ada yang buruk silahkan dilupakan saja tanpa meninggalkan luka.

Salam

Dewa Putu AM

Sumber Sumber Gambar

Peta Interaktif created by Dewa Putu AM, with Vintage basemap by mapbox

Featured photo created by lachetas – www.freepik.com

dewaputuam

I'm a Disaster Analyst, Agro-Climatologist, and GIS Analyst. I like drawing, writing, playing guitar, gardening, and maybe reading too.

2 comments

  • Abdul Majid

    March 8, 2019 at 10:29 am

    Semoga musibah gempa yang kami alami khususnya di NTB selama 2 bulan lebih tidak datang kembali. Ya Allah cukupkanlah cobaan dan siksaan-Mu untuk kami. Amin

    Reply

    • dewaputuam

      March 9, 2019 at 11:41 am

      Ia pak, semoga kedepannnya cobaan seperti pada tahun 2018 tidak terjadi lagi, ya minimal berkurang, jkalaupun tetap ada semoga kita selalu dikuatkan sehingga tidak banyak jatuh korban

      Reply

Leave a Reply