MeteorologiPopular TheoryPsikologiSains AtmosfirUncategorized

Siklus Pipis Dinosaurus

February 12, 2019 — by dewaputuam0

main

MeteorologiPopular TheoryPsikologiSains AtmosfirUncategorized

Siklus Pipis Dinosaurus

February 12, 2019 — by dewaputuam0

Hujan ini dari pipisnya siapa, dalam hati ku berguman sambil berbicara sendiri. Jari jemari pada lengan kiriku sendari tadi sibuk menunjuk butir hujan satu persatu. Sedangkan jari pada lengan lainnya mengatup dan bergerak lincah seakan sedang menghitung sesuatu. Tetiba keheningan sirna akan celetukan orang di samping yang tidak tahu sudah sejak kapan ada di sana “Wa,.. lu seorang Pluviophile ya?” tanyanya. Mendengar pertanyaan tersebut, saya menghentikan kegiatan saya dan memandang matanya dengan tajam, sejenak saya berpikir dan kemudian menjawab pertanyaannya dengan perlahan. “Pluviophile tu apa ya, saya baru dengar istilah itu e?” Saya menjawab sekenanya.

Mendengar jawaban tersebut teman saya membalikan badan dan kemudian berlalu begitu saja tanpa alasan yang jelas. Yah, kira kira begitu saja untuk paragraf intro dalam tulisan saya kali ini, cukup sederhana dan saya rasa lumayan tidak bagus dan tidak mewakili inti dari semua yang akan saya tuliskan dalam postingan kali ini.

View this post on Instagram

Djakarta Kini persi Diagonal

A post shared by dewa putu am (@dewaputuam) on

Secara sederhana Pluviophile dapat diartikan sebagai orang yang suka hujan, saat hujan seorang seperti ini dapat menemukan kedamaian dari kenikmatan tersendiri. Menurut saya pengertian diatas merupakan pengertian yang aneh dan saya tidak bisa habis pikir kenapa ada orang yang begitu menyukai hujan dan menemukan kedamaian didalamnya. Yah meskipun saya akui Pluviophile merupakan istilah yang cukup keren terbacanya, jadinya saya masukan kata tersebut dalam deskripsi akun instagram saya hehehe. Saya memang bukan seorang Pluviophile karena menurut saya hujan merupakan suatu fenomena cuaca biasa dan bukanlah sesuatu yang lebih spesial dari fenomena fenomena lainnya tidak lebih dari itu dan tentunya tidak juga kurang.

Siklus Pipis Dinosaurus

Kenapa saya tidak begitu suka dengan hujan, namun tidak bisa dikatakan bahwa saya tidak suka hujan juga. Saya hanya berpikir bahwa hujan hanyalah hujan sama dengan cerah yang hanyalah cerah. Namun sebenarnya ada satu hal menarik dari hujan. Apakah kalian menyadari nbahwa dalam setiap kejadian hujan, air yang turun adalah air yang sama dengan air pipis dari dinosaurus, air yang sama juga dengan air pipis kita hehehe, hanya saja air tersebut tidak serta merta terbang kelangit dan kemudian turun sebagai hujan. Dan mungkin lucunya lagi air yang sama itu juga yang selama ini kita minum hiyaksss,…. X____X

Saya akan coba menceritakan sedikit tentang siklus hidrologi yang dimulai dari pipis dinosaurus yang menguasai dunia selama 168 juta tahun. Dalam waktu tersebut cukup ,logis bila mereka untuk minum dan kemudian menghasilkan urine dalam jumlah yang melimpah. AIr urine dinosaurus yang melimpah ini kemudian jatuh ketanah dan atau ke sungai kemudian menuju laut. Beberapa air terserap tumbuhan untuk keperluan evapotranspirasi sedangkan sebagian lainnya masuk ke laut dan kemudian terevaporasi. Kedua proses tersebut (evaporasi dan transpirasi) kemudian masuk ke atmosfer dan terkonsentrasi membentuk butir butir awan. Awan yang sudah jenuh kemudian turun menjadi hujan.

Proses tersebut terus berlangsung hingga saat ini, entah sudah berapa kali si pipis dinosaurus tersebut berputar putar di darat laut dan udara dan beberapa kali pula telah diminum dan menjadi pipis makhluk lain lagi. Dan kemudian manusia datang meminum air tersebut hehehe. Untuk lebih terkait kita yang minum pipis dinosaurus dijelaskan dengan cakep di video dibawah ini.

Meskipun kita meminum pipis dinosaurus, dan pipis pipis makhluk sebelum kita, tapi kita patut bangga karena kita juga minum pipis nenek moyang kita #LuarBiasa. Oleh karea itu kita tidaklah boleh berbesar hati, dan berkata kita lebih hebat dari masa lalu, kita lebih unggul dan saat ini adalah kemajuan yang sangat hebat. Sehebat hebatnya kita, seprimitif primitifnya nenek moyang dan kebudayaan terdahulu, tetap kitalah yang minum urin mereka. Bagian ini sengaja saya tulis agar dalam posting saya kali ini ada sedikit pesan moralnya #Itu.

Sekian dari saya, Terimakasih karena telah membaca tulisan saya yang sedikit ngelantur ini dan kembali ke gaya penulisan masa masa awal nulis dulu. Salam hangat dari saya

Dewa Putu AM

dewaputuam

I'm a Disaster Analyst, Agro-Climatologist, and GIS Analyst. I like drawing, writing, playing guitar, gardening, and maybe reading too.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *